_ap_ufes{"success":true,"siteUrl":"www.dinaviriya.com","urls":{"Home":"http://www.dinaviriya.com","Category":"http://www.dinaviriya.com/36-strategi/","Archive":"http://www.dinaviriya.com/2017/09/","Post":"http://www.dinaviriya.com/pernyataan-menolak-dan-menyangkal-dalam-bahasa-mandarin/","Page":"http://www.dinaviriya.com/idiom-mandarin-cheng-yu/","Attachment":"http://www.dinaviriya.com/pernyataan-menolak-dan-menyangkal-dalam-bahasa-mandarin/pernyataan-menolak-dan-menyangkal-dalam-bahasa-mandarin/","Nav_menu_item":"http://www.dinaviriya.com/1357/","Wpcf7_contact_form":"http://www.dinaviriya.com/?post_type=wpcf7_contact_form&p=255","Insertpostads":"http://www.dinaviriya.com/insertpostads/native-ads-post/","Lh-multisite-ads":"http://www.dinaviriya.com/lh-multisite-ads/1647/"}}_ap_ufee

Festival Dong Zhi dan Cerita Asal usulnya

Festival Dong Zhi TionghoaFestival Dong Zhi [冬至节] merupakan salah satu Hari Raya atau Festival dalam Tradisi Tionghoa yang masih dirayakan sampai saat ini. “Dong Zhi” pada dasarnya adalah salah satu dari 24 Jie Qi (24 Iklim dan Musim) dalam kalender Imlek, tetapi karena keunikan Jie Qi-nya yaitu memiliki siang hari (terang) yang terpendek dan malam hari (gelap) yang terpanjang dalam satu tahun yang bersangkutan, Masyarakat Tionghoa juga merayakan Hari Dong Zhi sebagai Hari Raya (Festival). Setelah Hari Dong Zhi, Siang hari (hari yang terang) akan bertambah panjang hari demi hari, pada umumnya dianggap sebagai awal dari siklus perputaran Jie Qi dalam setahun. Pada Zaman dulu, Hari Dong Zhi pernah dianggap sebagai Festival terbesar  dan lebih penting daripada Tahun Baru Imlek.

Pada 2500 tahun yang lalu, ahli astrologi zaman Chun Qiu (zaman semi gugur) telah berhasil menetapkan hari Dong Zhi dengan akurat. Oleh karena itu, Hari Dong Zhi adalah hari yang paling awal ditetapkan sebagai salah satu Jie Qi dari 24 Jie Qi dalam Kalender Imlek. Hari Dong Zhi biasanya jatuh pada bulan 12 tanggal 22 atau 23 penanggalan Kalender Imlek setiap tahunnya.

Saat ini, beberapa daerah di daratan China, terutama di bagian Utara China, Warga Tionghoa merayakan Festival Dong Zhi dengan Makan Wanton (pangsit) dan Daging Kambing. Sedangkan di bagian Selatan termasuk Asia Tenggara, Warga Tionghoa merayakan Festival Dong Zhi dengan Tang Yuan [汤圆] yaitu makanan yang terbuat dari Beras Ketan yang kemudian dibentuk seperti bola kecil, ada yang diisikan dengan kacang merah atau juga yang tidak. Pada Festival Dong Zhi, Warga Tionghoa juga mempunyai tradisi  melakukan sembahyang leluhur.

Hari Dong Zhi dirayakan sebagai Hari Raya pada Zaman Dinasti Han dan mulai populer pada Zaman Dinasti Tang yang kemudian diwariskan turun temurun hingga kini. Pada catatan “Qing Jia [清嘉录]”, dituliskan bahwa “Hari Dong Zhi lebih besar daripada Tahun Baru”. Dari catatan tersebut kita dapat mengetahui bahwa Warga Tionghoa pada zaman dulu sangat memperhatikan Hari Dong Zhi. Warga Tionghoa beranggapan bahwa Dong Zhi merupakan perubahan dari Yin dan Yang, merupakan berkah dari Tuhan.

Pada Dinasti Han, Hari Dong Zhi disebut sebagai Festival Musim Dingin (Dong Jie [冬节]) , semua Instansi Pemerintahan harus melakukan perayaan dan meliburkan semua pegawai sipilnya, Gerbang Perbatasan ditutup, tidak ada aktivitas perdagangan, melakukan silaturahmi atau saling berkunjung untuk meningkatkan rasa kekeluargaan.

Sedangkan pada Dinasti Tang dan Dinasti Song, Hari Dong Zhi merupakan Hari untuk melakukan Sembahyang Leluhur dan berdoa kepada Tuhan. Kaisar melakukan Ritual Sembahyang dan Persembahan kepada Tuhan dan Leluhurnya. Rakyat melakukan Sembahyang kepada leluhur yang telah meninggal dunia. Sampai saat ini, masih banyak warga Tionghoa yang melakukan Sembahyang leluhur di Hari Dong Zhi ini.

Cerita Mengenai Asal Usul Festival Dong Zhi

Terdapat 3 Cerita ataupun Legenda mengenai Asal Usul Festival Dong Zhi dan juga makanan khas Dong Zhi yaitu Makanan Wanton, Tradisi Makan Daging Kambing dan juga Makanan Nasi Ketan Kacang Merah (sekarang lebih dikenal dengan Tang Yuan [汤圆]).

Makan Wanton/Pangsit di Festival Dong Zhi

Pada Dinasti Han, Suku Xiong Nu yang berada di utara China sering mengusik keamanan di perbatasan, mereka melakukan perampasan harta rakyat Han dan juga merebut wilayah Dinasti Han. Rakyat Dinasti Han yang tinggal disekitar perbatasan tidak dapat hidup dengan tenang. Saat itu, Suku Xiong Nu dipimpin oleh 2 Marga, yaitu Marga Hun [浑] dan Marga Tun [屯]. Rakyat Dinasti Han sangat membenci mereka sehingga dibuatlah sejenis makanan dengan bentuk Tanduk dan didalamnya diisi dengan daging yang kemudian disebut dengan nama Hun Tun [馄饨] (Wanton atau Pangsit). Hun Tun memiliki nada yang sama dengan marga kedua pemimpin Xiong Nu tersebut yaitu “Hun” dan “Tun”. Memakan Hun Tun (Wanton/pangsit) memiliki arti memakan kedua pemimpin Xiong Nu dan berdoa supaya dapat hidup dengan tenang dan damai. Makanan Hun Tun ini diciptakan pada Hari Dong Zhi, sehingga setiap keluarga memakan Hun Tun (Wanton/Pangsit) pada hari Dong Zhi.

 Makan Daging Kambing di Festival Dong Zhi

Tradisi Makan Daging Kambing dimulai pada Dinasti Han. Konon, Jenderal Fan Kuai [樊哙] mempersembahkan Masakan daging Anjing kepada Kaisar Pertama Dinasti Han yaitu Han Gao Zu Liu Bang pada hari Dong Zhi. Setelah memakannya, Han Gao Zu memuji keenakan daging Anjing dan sangat menyukai masakan tersebut. Semenjak itu, Rakyat Dinasti Han pun memulai makan daging Anjing dan Kambing pada Hari Dong Zhi. Sampai saat ini, makan daging anjing mulai ditinggalkan, tetapi memakan daging kambing dan makanan-makanan bergizi lainnya tetap dipertahankan.

Tradisi berkumpul bersama dan makan Tang Yuan

Di daerah Jiang Nan, pada Festival Dong Zhi, semua anggota keluarga berkumpul dan sama-sama menikmati makanan yang terbuat dari beras ketan dan Kacang Merah. Tradisi tersebut berasal dari cerita seorang  yang bermarga Gong Gong [共工]. Dia memiliki seorang  putra yang jahat, sering berbuat segala kejahatan yang menganggu keamanan masyarakat.  Orang Jahat tersebut meninggal dunia di hari Dong Zhi dan menjadi Setan Penyakit yang masih tetap mengganggu masyarakat. Tetapi Setan Penyakit tersebut takut akan Kacang Merah sehingga Masyarakat saat itu memasak Nasi Kacang Merah dan memakannya untuk mengusir Setan Penyakit dan menghindari Penyakit.

Pada tahun 2015, Festival Dong Zhi [冬至节] jatuh pada tanggal 22 Desember 2015.

SELAMAT MERAYAKAN HARI “DONG ZHI”….

冬至快乐 。。。。

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*